Digoda Monyet di Baluran Hingga Menyaksikan Blue Fire di Ijen

Baluran dan Ijen - Januari 2019

Setelah berpetualang ke Negeri Atas di Sulawesi Selatan yaitu Toraja di akhir tahun 2018. Kali ini membuka awal tahun 2019 dengan melakukan perjalanan ke Jawa Timur tepatnya Banyuwangi.

Dari Balikpapan menggunakan pesawat ke Surabaya, lalu menginap semalam disalah satu hostel di seberang Stasiun Gubeng. Dari Surabaya berangkat pake kereta probowangi jam 4.25 pagi sampai banyuwangi jam 11an siang sekitar 56ribu.

Ternyata cuaca di Banyuwangi sangat panas dan terik. Saya kira bakal adem.

Sesampai di Stasiun Karangasem yang berada di Banyuwangi, langsung saja menuju ke penyewaan sepeda motor yang berada di seberang stasiun. Sewanya lumayan murahlah sekitar 75ribu perhari.

Niat sebenarnya ingin istirahat dulu, tapi karena biasanya kalo udah tidur susah bangunnya. Dan Takut menghabiskan siang hari dengan sia-sia selama di Banyuwangi, akhirnya berangkatlah saya ke Baluran.

Lokasinya lumayan jauh dari Stasiun Karangasem, mungkin ada kurang lebih sejam perjalanan. Jalananannya mulus tapi agak berhati-hati karena banyak kendaraan-kendaraan truk besar melintasi jalan.

Kesan pertama dengan Baluran, asiklah ya buat yang ingin berselfie atau foto-foto instagenic.

Foto-foto di Baluran

Sepanjang jalan menuju Taman Nasional Baluran dari gerbang.





Pantai di ujung Baluran.
Agak berhati-hati ketika melintasi jalanan sepanjang Baluran, karena masih banyaknya satwa yang sering melintas. Seperti monyet-monyet yang lucu tapi agak menyebalkan. Monyet-monyet di Baluran sedikit bringas haha. Seringkali merampas dan mengambil barang-barang wisatawan, jadi jangan biarkan barang-barang ditinggal di motor.


LANJUT KE IJEN

Setelah puas melihat Baluran selanjutnya balik ke penginapan untuk beristirahat karena malam harinya akan naik Ijen. Maklum semenjak lulus SMA udah jarang banget olahraga itupun kalo olahraga paling cuma naik sepedaan doang sekitar rumah.

Baru inget saya melupakan jaket dan sarung tangan di Balikpapan, ini yg penting sih karena saya paling susah bertahan hidup dengan suasana yang dingin. Maklum kulit dan daging udah terbiasa dengan iklim panas di Balikpapan. Mau ndak mau beli jaket baru di pasar malam cuma 60rban.

Jam 10an malam berangkatlah menuju Ijen. Lumayan jauh tapi tidak sejauh ke Baluran dari penginapan. Tapi hati-hati, karena jalanan menuju Ijen sangat gelap.

Sampai di pos pertama jalan masuk. Kalo kalian takut gelap dan takut hantu, sebaiknya jangan pergi sendirian cobalah menunggu teman-temann pendaki lainnya agar bisa berbarengan. Dan jangan lupa juga nih buat bawa uang cash, pengalaman kemarin lupa bawa uang cash. Yah masih adalah beberapa cukup buat bayar tiket masuk dan tiket mendaki saja

Akhirnya ga punya duit buat sewa masker. Masker salah satu yang wajib banget buat dipake. Ini seriusan bukan main-main, tar dibawah saya jelaskan ceritanya.

Sekitar 10km melintasi jalan yang gelap gulita dan tanjakan, diselimuti dinginnya Ijen yg bikin badan begeteran akhirnya sampailah di Pos Paltuding. Pos start pendakian dibuka mulai kalo ga salah sekitar jam 1, ada banyak banget pendaki yang siap mengejar waktu untuk melihat fenomena blue fire termasuk saya.

Saya rasa pendakiannya gak begitu susah dan tidak bikin capek. Yang penting coba aja jogging-jogging kecil seminggu sebelum naiklah. Serunya mendaki Ijen ini rame banget pendakinya jadi bisa ketemu orang-orang baru dan bahkan bisa mendaki bersama warga lokal yang tiap harinya naik turun ke kawah nutuk menambang belerang.

Kadang ada beberapa pendaki yang mendaki sambil mendengarkan lagu dari hp nya. Dengan ragam lagu mulai dari lagu-lagu indie sampe lagu qasidah.

Sekitar jam setengah 3 sampailah diatas Ijen, disinilah keinginan saya untuk melihat fenomena begitu besar. Saya rasa wajib bagi para pendaki untuk menggunakan masker. Tapi ada beberapa yang juga nekat tidak menggunakan termasuk saya karena gak ada duit buat nyewa haha.

Sekitar setengah jam turun dan blue fire tersaksikan oleh mata. Akhirnya mimpi dari 2017 terwujud juga. Begitu lama saya dibawah untuk mengambil gambar dan berinteraksi dengan petambang belerang. Tidak lama itu semakin padat pendaki dan saya bergegas ke atas karena asap belerang sudah mulai menutup jalan naik turun ke kawah.



Nah disinilah baru tau gimana rasanya menghirup udara belerang. Bukan baunya sih yang bikin sakit adalah ketika aroma belerang masuk ke tenggorakan dan bikin batuk-batuk. Para warga lokal memberikan sedikit treatment kepada saya ketika hal itu terjadi, usahakan untuk mencari air. Lalu basahkan ke kain dan hirup melalui mulut. Lalu tips terakhir dari warga lokal ke saya, jangan mengulangi hal sepele ini lagi haha.

Sempat terhenti di tangga naik karena gak sanggup menghirup belerang. Akhirnya tiba saya di puncak Ijen untuk beristirahat dan menikmati sunrise yang menakjubkan dan cuma saya dapatkan di Ijen. Terima kasih Ijen, besok-besok saya kembali :D

Foto-foto di perjalanan turun kembali menggunakan kamera smartphone

Foto diambil menggunakan kamera smartphone

foto diambil menggunakan Kamera smartphone

8 comments:

  1. Katanya tamnas Baluran itu keren bgt ya.. Emg sy blom prnh ke sn.. Tp kk sy bbrp bln yg lewat ke sn.. Liat Ft" nya kk keren semua... Sprti Afrikanya Indo kali ya? Sy jg sk traveling tp rame brg kluarga sih 😁

    ReplyDelete
  2. keren, dan kamu harus kesana secepatnya

    ReplyDelete
  3. gokil banget cerita perjalanannya mas bro. Saya udah lama banget ngimpiin liat bluefire, tapi belum kesampaian sampai saat ini. huhu

    ReplyDelete
  4. salah satu tempat yg masuk bucketlistku :). pgn bgt ksana. krn aku ga kuat panas, keseringannya cari tempat wisata yg dingin . krn ijen ini dingin, makanya pgn bgt bisa kesana:). kmrn sepupu yg umurnya jauh lbh tua aja sanggub naik sampe ke atas walopun ga beruntung ga liat blue fire :D. makanya aku tertantang jg pgn bisa kesitu :D. moga2 bisa dlm wkt deket

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin, semoga diberii kesempatan buat ngeliat indahnya kawah ijen yah.

      Delete
  5. cocok nih untuk dijadikan destinasi wisata ane selanjutnya hehe

    ReplyDelete