Showing posts with label Journey. Show all posts
Showing posts with label Journey. Show all posts
Persiapan Tarian Leleng - Tarian Perpisahan dari Kalimantan Timur
Wah udah lama sekali aku ga ngeblog nih. Yah, sekitar kurang lebih 6 bulan udah ga update travel story lagi nih. Bukan karena jarang jalan-jalan, ya emang akhir-akhir ini lagi sibuk ngembangin konten video maupun foto sama sibuk ngurus kuliah yg udah mulai menuju semester-semester tua. Tapi, bukan berarti aku bakal berhenti nulis blog loh. Justru, ke depan aku bakal aktif lagi buat ngenulis cerita-cerita perjalanan. Bahkan perjalanan-perjalanan yang udah aku jalanin kemarin-kemarin bakal aku muat di blog ini secepatnya.

So, kali ini aku bakal ngeceritain liburan lebaran kemarin. Liburan yang ga jauh-jauh amat sih, kebetulan lagi ada festival budaya dan pesta panen suku Dayak Kenyah di Desa Pampang, Samarinda, Kalimantan Timur. Kebetulan aja lama ga ke desa ini, karena kangen sama kearifan lokal mereka yang masih terjaga. Saya pun nyempatin diri buat ke Samarinda dengan motor dari Balikpapan sekitar 3 jam.

Bertepatan dengan hari jadi Desa Pampang ke 27 tahun ini, banyak sekali pentas-pentas seni yang ditampilkan loh. Acaranya pun ga tanggung-tanggung yakni tiga hari berturut-turut. Di hari pertama, para wisatawan pun disuguhkan makanan-makanan yang sangat melimpah.

Mulai dari anak-anak sampe orang dewasa turun ke Lamin Adat Pemung Tawai ini untuk menampilkan kesenian tradisional mereka. Sebenarnya emang tiap minggu desa ini menampilkan kegiatan tari-tarian tradisional. Cuma karena acaranya festival jadi bakal beda dari biasanya.

Beberapa moment yang aku jepret lewat kamera Lumix GX85 bakal aku bagikan nih,  biar kalian juga bisa menikmati kekayaan kearifan lokal suku Dayak Kenyah, Kalimantan Timur ini.


Tampak ibu-ibu warga desa pampang terlihat eksotis banget dengan pakaian adat mereka



Semua udah siap dengan pakaian-pakaian adat mereka yang keren-keren

Beliau adalah Amai Pesim, salah satu warga suku Dayak Kenyah di Desa Pampang

Wah ada juga yang pake pakaian adat tarian hudoq




Walikota Samarinda Bpk H. Syaharie Jaang, SH, MSi 


Tarian Tani oleh warga suku Dayak Kenyah

Alunan musik dari alat musik kulintang

Anak-anak juga udah siap nih menari



Tarian Punan Leto








Mereka ramah


Beliau adalah Amai Pejuang


Mencintai budaya sejak dini itu wajib

Wah lucu banget guys pakaian yang dipakai adik ini


Salah satu Tarian Tani dengan Mencak Undat (menumbuk beras)

Gimana? keren kan. Kalo gitu, daripada mikir-mikir mending langsung cuss ke Kota Samarinda, Kalimantan Timur. Lokasi desa ini ga jauh kok, sekitar 30 menit dari pusat kota Samarinda. Bisa juga kalian searching di google maps untuk petunjuk jalannya.

So, sampai jumpa di perjalanan selanjutnya guys...

#CintaBudaya
Berkuda di Kebun Teh Malino, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan


Perjalanan saya akhirnya selesai di Kebun Teh Malino. Salah satu tempat wisata di Sulawesi Selatan yang udah gak asing lagi nih buat para traveller/wisatawan yang berkunjung ke Kota Makassar. Sekitar dua jam setengah dari Bandara Sultan Hasanuddin Makassar. Lokasinya berada di Pattapang, Tinggimoncong, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

Berada di dataran tinggi, kawasan Kebun Teh Malino Highland ini menjadi tempat wajib buat kalian datangin loh. Karena, disinilah kalian bisa melihat pemandangan dataran tinggi dan pegunungan yang berjejer cantik dan super indah banget. Untuk masuk ke tempat wisata ini kalian cuma perlu ngeluarin duit tiket masuk kebun teh malino sebesar Rp50.000,- per orang.

Nih view di Malino Highland, seger-seger loh


Sejuk banget deh

Pemandangan kebun teh dan cafe di puncak.

Bayangin kalian mengendarai kendaraan bareng keluarga, teman, selingkuhan di Malino Highland

Rp50.000,- dapat view keren gitu yah lumayan, tapi masa cuma dapat gitu doank? eitsss jangan salah, di sini kalian juga bisa ngedapatin berbagai hal yang bikin kalian susah buat move on loh.

Apa aja yang kalian dapatkan di Kebun Teh Malino Highland? yuk simak!

1. Berkuda Sambil Menikmati Kesejukan dan Ketentraman di Kebun Teh

Wajib buat dicoba nih bosku. Asik deh pokoknya.

Gimana, udah mirip kayak pangeran berkuda? wkwk

2. Menyapa Domba Serasa di Kartun Shaun The Sheep

Cieeee tekurung wkwk

Serasa kayak di film kartun Shaun the Sheep yah


3. Belajar Memetik Teh

Mari memetik daun teh

Sok candid dulu deh

4. Nyicip Teh di Kebun Teh

Belum pernah ngerasain minum teh langsung di kebun tehnya? kalo belum, wajib buat nyoba disini nih. Dijamin rasa dan sensasi nya jauh lebih nikmat di kebun dibanding minum teh di rumah. Untuk minum tehnya kalian bakal ngenikmatin di cafe puncak. Ga cuma teh aja tapi juga ada menu minuman jus lainnya disini. Serta menu makanan ringan hingga yang berat.

Green Tea, nikmat banget minum teh di kebun teh

5. Ada Kebun Binatangnya Juga Loh

Selain kebun teh, di sini ada juga loh taman kebun binatang malino highland. Berbagai satwa mulai dari burung, bebek, owa-owa, hingga buaya berada di sini.

Tebak burung apa hayoo yang di dalam sangkar

Malu-malu nih

Buaya darat lagi ngapain yah

Bebeknya narsis minta difoto

6. Melihat Taman Bunga Malino

Ada banyak banget bunga bermekaran di Taman Bunga Malino Highland. Ragam jenis bunga terdapat disini mulai dari bunga Lavender hingga bunga Mawar. Bahkan ada bunga yang langsung didatangkan dari Benua Eropa loh.

Berbagai bunga dipajang di sini bukan untuk dijual. Melainkan hanya untuk pajangan dan daya tarik wisatawan yang berkunjung ke taman bunga malino highland. Jadi, jangan tanyakan harga bunga disini yah.

Bunganya indah banget, ada yang mau?

Yang ini lupa namanya apa? tapi keren sih

Wah dapat bunga gratisan nih, tapi kasih ke siapa yah? maklum jomlohh
Jadi gimana? tertarik kan buat datang ke tempat wisata Kebun Teh Malino Highland di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Cocok buat kamu yang pengen berliburan edukatif bersama keluarga tercinta. So, sampai jumpa di perjalanan selanjutnya....


#ExploreMalino
#ExploreSulawesiSelatan
#TakenWithLumix
#LumixIndonesia
#LibertyToDiscover
Street Hunting jadi cara saya buat ngenikmatin Kota Bandung.


"Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi"

Bandung si kota kembang dan udaranya sejuk setelah Malino di Sulawesi Selatan yang pernah saya kunjungi. Selain kuliner, keramahan warga juga bikin saya betah buat berlama-lama disini. 10 Hari di Bandung bukan waktu yang lama, yah sebenarnya juga di Bandung lagi ada kegiatan workshop perfilman tingkat menengah disalah satu hotel di kawasan Dago Pakar. Tapi, 10 Hari cuma di hotel yah sama aja bohong gak bisa menikmati kota Bandung ini.

Akhirnya dihari terakhir saya pun mencoba mencuri waktu buat ngebolang sendirian di pusat kota. Kemana lagi kalo bukan menyusuri Jalan Braga yang terkenal banget karena arsitektur bangunan-bangunan bekas zaman dahulu yang keren dan instagenic. Pokoknya nyesel banget kalo main ke Bandung gak ke Braga deh.

Selain itu, di kawasan ini juga banyak berdiri bar-bar, fashion store dan franchise terkenal seperti Starbucks. Maka dari itu, gak cuma warga lokal yang meramaikan kawasan ini dimalam hari tapi juga banyak warga negara asing yang datang ke kawasan ini. Beberapa seniman juga tampak terlihat menjajakan hasil karya-karya lukisannya disini.

Nah, kesempatan buat menyusuri jalan ini gak saya sia-siakan dengan ngenikmatinnya ala cara saya yakni street hunting.

Kali ini saya bakal berbagi foto-foto hasil street hunting saya. Semua hasil foto ini tentunya dijepret oleh senjata mungil Panasonic Lumix GX85.

Buat kalian yang tertarik dengan salah satu foto saya, kalian wajib buat izin dulu sebelum ngeshare atau ngegunain untuk hal lain. Hargailah karya orang lain yak :D terima kasih.
















#TakenWithLumix
#LumixIndonesia
#LibertytoDiscover